Kebugaran fisik dapat melindungi dari kanker paru-paru dan usus

Sebuah studi baru-baru ini terhadap sekelompok besar dan beragam orang mendukung gagasan bahwa menjadi sehat secara fisik dapat membantu melindungi terhadap kanker.

Bekerja dengan Sistem Kesehatan Henry Ford di Detroit, MI, peneliti dari Fakultas Kedokteran Johns Hopkins di Baltimore, MD, melihat bagaimana orang dewasa yang paling layak memiliki risiko kanker paru-paru dan kolorektal terendah.

Analisis mereka juga menghubungkan kebugaran yang lebih tinggi sebelum diagnosis untuk kelangsungan hidup yang lebih baik di antara mereka yang mengembangkan kanker paru-paru atau kolorektal.

Studi ini

menggunakan data pada 49.143 pasien sistem kesehatan yang telah menjalani tes stres olahraga kebugaran antara 1991 dan 2009.

Komposisi kelompok adalah 46% perempuan, 64% putih, 29% hitam, dan 1% Hispanik.

Para peneliti percaya bahwa ini adalah pertama kalinya studi semacam itu melibatkan perempuan dan mencakup sebagian besar individu yang tidak berkulit putih.

“Temuan kami,” kata penulis studi pertama Dr. Catherine Handy Marshall, yang merupakan asisten profesor onkologi di Fakultas Kedokteran Johns Hopkins, “adalah salah satu kohort pertama, terbesar, dan paling beragam untuk melihat dampak kebugaran pada hasil kanker. “

Perlu mempelajari dampak kebugaran pada kanker

Sekitar setengah juta orang yang tinggal di Amerika Serikat saat ini telah menerima diagnosis kanker paru-paru pada suatu waktu selama hidup mereka, menurut angka yang dipublikasikan secara online oleh American Lung Association.

Menurut angka 2016, kematian akibat penyakit ini telah turun 6,5% sejak mereka memuncak pada tahun 2005. Namun, kanker paru-paru tetap menjadi penyebab utama kematian akibat kanker di AS.

Diperkirakan kanker paru-paru menyebabkan 154.050 kematian di AS pada tahun 2018, yang merupakan sekitar 25% dari semua kematian akibat kanker.

American Cancer Society (ACS)

menyatakan bahwa kanker kolorektal adalah penyebab paling umum ketiga kematian akibat kanker di AS.

ACS memperkirakan bahwa sekitar 145.600 orang di AS akan menerima diagnosis kanker kolorektal pada 2019, dan bahwa penyakit ini akan bertanggung jawab atas 51.020 kematian.

Kebugaran kardiorespirasi menawarkan cara obyektif untuk menilai “aktivitas fisik kebiasaan” orang. Ini juga merupakan ukuran yang berguna untuk mendiagnosis dan memprediksi kesehatan.

Kebanyakan orang dapat meningkatkan kebugaran kardiorespirasi mereka dengan olahraga teratur. Juga, ada “bukti meyakinkan” bahwa tingkat kebugaran sedang dan tinggi dapat mengurangi risiko kematian pria dan wanita dari semua penyebab dan penyebab kardiovaskular.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Handy Marshall dan rekan-rekannya, ada sedikit informasi tentang hubungan antara kebugaran kardiorespirasi dan risiko dan kelangsungan hidup pada kanker paru-paru dan kolorektal.

Kebugaran terkait dengan risiko yang lebih rendah

Partisipan studi mereka, berusia 40-70 tahun, tidak menderita kanker ketika mereka menjalani penilaian kebugaran. Penilaian telah mengukur kebugaran kardiorespirasi pada metabolic equivalents of task (METs).

Selama rata-rata tindak lanjut 7,7 tahun, para peneliti mengambil informasi tentang kejadian kanker dari tautan ke daftar kanker dan tentang kematian dari Indeks Kematian Nasional.

Untuk analisis, tim menempatkan peserta dalam kelompok sesuai dengan nilai METs dari tes stres mereka: 6 MET dan di bawah, 6-9 MET, 10-11 MET, dan 12 MET dan lebih.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang paling cocok (dengan skor METs 12 dan lebih) memiliki risiko 77% lebih rendah terkena kanker paru-paru dan 61% risiko lebih rendah terkena kanker kolorektal dibandingkan dengan yang paling tidak cocok (6 MET dan di bawah).

Dalam analisis mereka, para peneliti menyesuaikan hasil untuk menghilangkan efek yang faktor-faktor lain, seperti jenis kelamin, ras, usia, indeks massa tubuh, diabetes, dan merokok, mungkin ada pada hubungan. Dan, dalam kasus kanker kolorektal, mereka juga menyesuaikan hasil penggunaan aspirin dan statin.

Peluang hidup yang lebih baik

Hasilnya juga mengungkapkan bahwa di antara individu yang didiagnosis dengan kanker paru-paru atau kanker kolorektal, mereka yang memiliki tingkat kebugaran kardiorespirasi tertinggi memiliki risiko kematian yang lebih rendah selama masa tindak lanjut masing-masing 44% dan 89%.

Para penulis menyimpulkan bahwa, dalam apa yang mereka yakini sebagai “studi terbesar yang dilakukan hingga saat ini,” tingkat kebugaran kardiorespirasi yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari insiden kanker paru-paru dan kanker kolorektal pada pria dan wanita, dan risiko yang lebih rendah dari semua menyebabkan kematian di antara mereka yang didiagnosis dengan kanker paru-paru atau kolorektal. “

Karena penelitian ini bukan dari desain yang dapat menarik kesimpulan seperti itu, tim tidak dapat mengatakan bahwa meningkatkan kebugaran sebenarnya mengurangi risiko dan meningkatkan kelangsungan hidup pada kanker ini. Masih ada penelitian lain yang membahas pertanyaan ini.

Handy Marshall berkomentar bahwa sekarang umum bagi dokter untuk mengukur kebugaran kardiorespirasi sebagai bagian dari penilaian klinis.

“Banyak orang mungkin sudah memiliki hasil ini dan dapat diberitahu tentang hubungan kebugaran dengan risiko kanker selain apa tingkat kebugaran berarti untuk kondisi lain, seperti penyakit jantung.”


Catherine Handy Marshal